Senin, 20 Mei 2013

Puisi Pahlawan: Mengenang
Mengenang
oleh Yuliani Megantari

Muak jadi budak
Mereka maju dengan penuh yakin
Menentang benteng besi bersama
Sembilan Obor, telah menancap di sudut- sudut bumi
Bumi yang telah basah
Ketika mereka bergegas
Di pintu pagi yang cemas
Aku hanya dapat menanti kabar dari langit dan bumi

Dentang jam berbunyi detik demi detik
Waktu kian berlalu bagai air mengalir
Sekawanan burung gagak membawa kabar
Mereka telah pergi

Kembali pada cahaya, yang menjadi air
Mengalir pada muara yang tak pernah berbatas
Kembali pada api, tanah pijakan ibu pertiwi
Terbang ke atas langit tak berlapis
Yang menyatu bersama udara
Merongga dalam kekekalan

Bumi telah mencatat nama mereka
Pada sebuah puisi yang kurangkai ini
Dan terkenang menjadi dongeng anak negeri

Pahlawan


Sepenggal kisah dalam ingatan
Tersimpan luka yang tak terukur
Langit dan bumi menjadi saksi
Betapa besar pengorbananmu


Kau genggam bambu runcing ditangan kirimu
Keringat mencucur deras ditubuhmu
Siang malam kau berperang
Hingga kau taruhkan jiwa raga


Tanpa rasa takut
Tanpa rasa gentar
Tanpa rasa bimbang
Kau terus berperang


Demi bangsa ini
Demi Negara ini
Demi Indonesia


Ohh….. Pahlawan…
Terimakasihku padamu
Namamu slalu terkenang dalam hati

WANITAKU
By : Riky Fernandes

Kau tolong aku dari sempitnya dunia itu
Itu yang aku tak aku tahu apa itu?
Di tengah-tengah dua batang kaki
Aku menggelitik dengan tangis terpekik

Owwaaa...Owwaaa...
Apa aku tertawa...atau menangis...?
Owwaaa...Owwaaa...
Tak tahu makna tanya

Ku kenang masa itu
Kau santun kasih penuh kasih
Kau sumbangkan kecupan hangat di dahiku
Dan aku tersenyum ompong tanpa gigi

Dewasalah aku dalam rangkulanmu
Setiap waktu penuh haru

Aku yang selalu melawan
Menghela setiap ujaranmu
Maaf atas kejorokan itu
Kejorokan setiap perkataan kotor atas dirimu

Kian berlalu tangis si bayi
Hahahaha....Tertawa aku...
Aku dewasa atas jasamu...
Share:

0 komentar:

Posting Komentar

kunjungan Anda yang telah membaca artikel ini,tinggalkanlah komentar anda baik itu kritik,saran ataupun ingin menambahkan sesuatu hal yang kurang dari artikel diatas karena semua hal itu sangat berarti bagi penulis dan perkembangan blog ini.Pengunjung diperbolehkan meng-copy-paste artikel anda bisa berkomentar tanpa menggunakan account, anda bisa menggunakan anonymouse agaar anda bisa berkomentar tanpa membuka Gmail.yahoo facebook dst anda wassalam